Pengalamanku Bayar E-Tilang

Kemarin dapet pengalaman baru kena tilang bapak pulisi,,

Dulu sih, jujur banget kalo ketilang pasti dah rasa benci bin dongkol, soalnya sering ketemu bapak pul yang kasih harga tilang semena-mena..

alias dengan kata lain itu duit bukan masuk kas negara...
nah berhubung bulan-bulan kemarin itu lagi gencar-gencarnya razia kendaraan yang gak bayar pajek, jadilah hampir setiap hari pasti selalu ada pemeriksaan jalanan rutin.

saat kena razia jalanan gabungan itulah saya kena, lhah posisinya pas ditikungan jadi gak keliatan.. kalo keliatan sih dah pasti menghindar, hahaha

Pelanggarannya adalah gak punya SIM, STNK jelas masih aktif tentu yang ditahan ya Surat TNK-nya..

sama Pak Pol ditanya Nama, alamat dan juga Nomer HP
maka dari itu wajib memberikan data yang sebenar-benarnya

form-e-tilang-denda-razia

Selang beberapa jam, akan ada SMS masuk dari BRIVA , isinya adalah disuruh untuk membayar denda tilang sejumlah nominal yang sesuai ada pada SMS masuk tersebut

Tilang-Polisi-BRIVA
 awalnya saya menuju ATM terdekat untuk langsung setor jumlah tagihan kenomer transfer yang didapat pada SMS, namun hasilnya gagal..

bukan karena gak ada saldo, namun sistem error....
opsi kedua mau bayar pakai jasa BRILink, nah dari merchant BRILink-nya bilang kalo transfer ke BRIVA wajib ke bank BRI langsung

akhirnya opsi ke BRI terdekat dipilih,, dari CS BRI tinggal bilang aja mau bayar E-Tilang nanti Dia langsung ngerti..
diminta nomer unik yang ada pada SMS tadi..

selesai bayar akan mendapat struk kuitansi bukti transfer..

bayar-e-tilang-bri


nah bukti inilah yang dipakai buat ambil Surat kita yang ditahan di kantor Polres sesuai ditunjuk..
oh iya, lembar dari Pak Pol wajib dibawa juga sama bukti kuitansi,, sama KTP

jadilah itu bukti buat nuker barang kita

keuntungannya, biaya denda masuk ke kas negara
jadi gak ada lagi "oknum" yang seenaknya kasih harga..
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+